MENYIMAK UNTUK MENYIMPULKAN INFORMASI YANG TIDAK BERSIFAT PERINTAH DALAM KONTEKS BEKERJA - Firman Diary
Headlines News :
Home » » MENYIMAK UNTUK MENYIMPULKAN INFORMASI YANG TIDAK BERSIFAT PERINTAH DALAM KONTEKS BEKERJA

MENYIMAK UNTUK MENYIMPULKAN INFORMASI YANG TIDAK BERSIFAT PERINTAH DALAM KONTEKS BEKERJA

Written By Firman Jamaludin on Selasa, 03 Juli 2012 | 23.39

Narkoba, AIDS, dan Kita



Saat ini di kawasan Asia, diperkirakan 4,9 juta orang hidup dengan
HIV/AIDS termasuk 440.000 kasus baru pada tahun lalu. Sekitar 300.000
orang meninggal akibat berbagai penyakit terkait AIDS. Asia Tenggara
sendiri memiliki tingkat prevalensi tertinggi di Asia dengan luas wilayah
endemis bervariasi antarnegara.
Ketika epidemi di Kamboja, Myanmar, dan Thailand menunjukkan
penurunan prevalensi HIV, di Indonesia dan Vietnam justru meningkat
pesat. Mayoritas kasus infeksi baru di Indonesia dan Vietnam disebabkan
pemakaian narkotika, psikotropika, dan zat-zat adiktif lainnya (napza),
terutama penggunaan jarum suntik injecting drug use (IDU), dan hubungan
seks tidak aman.
Dalam sepuluh tahun terakhir, peningkatan kasus HIV di Indonesia
sungguh mencengangkan. Jika tahun 1998 jumlah kumulatif kasus HIV
baru 591 orang, pada September 2007 jumlahnya telah mencapai 5.904
orang. Sejak Januari hingga September 2007 saja, jumlah kasus infeksi baru
HIV mencapai 674 orang.
Kondisi ini seiring dengan laju epidemi AIDS. Jika tahun 1998 jumlah
kumulatif kasus AIDS yang dilaporkan 258 orang, pada September 2007
jumlahnya telah meningkat jadi 10.384 orang dengan prevalensi 4,57 persen.
Cara penularan kasus AIDS melalui IDU 49,5 persen dan hubungan seks
tidak aman 46 persen.
Sejauh ini, epidemi HIV/AIDS telah bergeser dari hubungan seks
tidak aman ke pemakaian napza (populer dengan sebutan narkoba) dengan
jarum suntik. Peningkatan kasus penularan virus itu melalui narkoba suntik
mulai terlihat sejak tahun 1999.
Departemen Kesehatan menyebutkan, jumlah pengguna narkoba
suntik di Indonesia pada tahun 2006 diperkirakan 190.000 hingga 247.000
orang. Sementara estimasi prevalensi HIV pada pengguna narkoba suntik
mencapai 41,6 persen dan ditemukan di tiap provinsi. Secara nasional, dari
kasus AIDS yang terlaporkan secara kumulatif, 49,5 persen di antaranya
adalah pengguna narkoba suntik.
Bahkan, di wilayah Provinsi DKI Jakarta, 72 persen dari total jumlah
kumulatif kasus AIDS adalah pengguna narkoba suntik. “Usia pengguna
napza suntik cenderung makin muda sehingga mereka akan terinfeksi
HIV lebih awal dan sulit dijangkau,” kata Nafsiah Mboi, Sekretaris Komisi
Nasional Penanggulangan HIV/AIDS.
Para pengguna narkoba suntik di lembaga pemasyarakatan (lapas)
dan rumah tahanan (rutan) juga meningkat pesat serta rata-rata 20 persen
terinfeksi HIV. Akibatnya, angka kematian penghuni lapas atau rutan
pada tahun 2005 meningkat dua kali lipat dibandingkan dengan tahun
sebelumnya. Para pengguna narkoba suntik yang terinfeksi HIV di lapas
atau rutan selama ini kesulitan mengakses pelayanan kesehatan.
Tingginya angka terinfeksi HIV di kalangan pengguna narkoba
terutama disebabkan perilaku mereka amat beresiko. Salah satunya masih
meluasnya praktik berbagi jarum suntik di kalangan IDU. Di Indonesia,
yang populer dikonsumsi adalah narkoba suntikan berupa heroin atau
putau. Konon karena efeknya lebih cepat dan murah dibandingkan dengan
yang nonsuntikan.
Di sisi lain, pengetahuan pentingnya sterilisasi jarum suntik sangat
rendah. Menurut penelitian Budi Utomo, Guru Besar dari Fakultas
Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI), di kalangan remaja
pengguna narkoba suntik umumnya satu jarum suntik dipakai dua sampai
18 orang. Bahkan, 62 persen di antaranya memakai ulang jarum tersebut.
Cara membersihkan jarum, 65 persen memakai air biasa, 31 persen air
panas. Sangat sedikit yang mensterilkan dengan merebus.
Hasil penelitian lain yang dilakukan I Made Setiawan dan timnya
di Bali (1998) menyebutkan, 26,5 persen dari pengguna narkoba suntik itu
memiliki lebih dari satu pasangan seksual aktif, 26,5 persen lainnya pernah
menggunakan jasa pekerja seksual, serta 17,6 persen berhubungan intim
dengan orang asing. Akan tetapi, cuma satu orang yang konsisten memakai
kondom.
Hal ini membuat kelompok pengguna narkoba suntik menempati
posisi amat penting dalam mata rantai penyebaran HIV/AIDS. Menurut
Zubairi Djoerban, Guru Besar dari FKUI RSCM yang bergerak di bidang
penanggulangan HIV/AIDS, mereka rentan tertular akibat praktik berbagi
jarum suntik. Kemudian, mereka berpeluang besar menularkannya ke
kalangan non-pengguna narkoba suntik, istri mereka, anak dan pasangan
seksual mereka.
Sejauh ini, Pemerintah telah menyusun pedoman penanggulangan
HIV/AIDS akibat pemakaian jarum suntik pada pengguna narkoba suntik
secara bergantian. Pedoman itu mengatur penggunaan jarum suntik sebagai
bagian layanan harm reduction di puskesmas, rumah sakit, dan lapas.
Dalam aturan itu, Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia bertugas
mengurus di lembaga pemasyarakatan, yaitu memisahkan antara pengedar
dan pengguna. Setiap pengguna narkoba di lapas juga wajib diperlakukan
sebagai pasien yang bisa disembuhkan. Apabila terlanjur terinfeksi HIV,
pasien bisa mendapat pengobatan tanpa didiskriminasi.
Realisasinya tentu butuh komitmen kuat dari pemerintah dan pemangku
kepentingan dalam penanggulangan HIV/AIDS di kalangan pengguna
narkoba suntikan. Untuk itu, kita bisa belajar dari negara-negara tetangga
seperti Kamboja, khususnya menyangkut bagaimana upaya pencegahan
yang terfokus dan berkelanjutan dapat menekan perkembangan epidemi
HIV.

A. Kegiatan Menyimak dan Memahami Informasi
Nonverbal

     Menyimak merupakan salah satu kegiatan berbahasa yang dapat
menambah atau memperluas pengetahuan. Keterampilan menyimak perlu
dilatih secara terus-menerus dan berkesinambungan. Proses pelatihan
menyimak menuntut adanya kesiapan mental dan kesehatan fisik serta
motivasi atau kemauan secara sadar untuk mengikuti seluruh isi simakan.
Pada dasarnya menyimak adalah kegiatan menyerap informasi yang
disampaikan secara lisan dengan tidak sekadar menggunakan indera
pendengaran, tetapi juga berupaya menangkap isi atau pesan serta
memahami makna informasi yang disampaikan. Hasil simakan dapat
diungkapkan kembali dengan bahasa sendiri dengan tidak mengubah
pengertian dasar informasi sumber.
Proses menyimak menuntut motivasi dan perhatian dari pendengar.
Tanpa keinginan dan perhatian, sulit mengharapkan hasil yang memuaskan.
Berdasarkan caranya, menyimak terdiri atas beberapa macam, yakni, seperti
berikut :
1. Menyimak Intensif
menyimak memahami secara terperinci, teliti, dan mendalami bahan
yang disimak.

2. Menyimak Ekstensif
menyimak memahami secara sepintas dan umum dalam garis-garis
besar atau butir-butir penting tertentu.

3. Menyimak untuk Belajar
melalui kegiatan menyimak, seseorang mempelajari berbagai hal
yang dibutuhkan. Misalnya, para siswa menyimak ceramah guru
bahasa Indonesia, para siswa mendengarkan suara radio, televisi, dan
sebagainya.

4. Menyimak untuk Menghibur
menyimak sesuatu untuk menghibur dirinya. Misalnya, menyimak
pembacaan cerita-cerita lucu, pertunjukan sandiwara, film, dan
sebagainya.

5. Menyimak untuk Menilai
menyimak mendengarkan, memahami isi simakan, menelaah, mengkaji,
menguji, dan membandingkan dengan pengalaman serta pengetahuan
menyimak.

6. Menyimak Diskriminatif
menyimak untuk membedakan bunyi suara. Dalam belajar bahasa
Inggris, misalnya siswa harus dapat membedakan bunyi (i) dan (i:).

7. Menyimak Pemecahan Masalah
menyimak mengikuti uraian pemecahan masalah secara kreatif dan
analisis yang disampaikan oleh si pembicara. Mungkin juga penyimak
dapat memecahkan masalah yang dihadapinya, secara kreatif dan
analisis setelah yang bersangkutan mendapat informasi dari menyimak
sesuatu.
Untuk dapat mengungkapkan kembali informasi simakan yang diterima
dengan baik dan memadai, kita dapat melakukan langkah-langkah sebagai
berikut.
1. Perhatikan judul wacana yang akan dilisankan.
2. Catatlah kata-kata kunci yang dianggap penting berupa frasa atau
     klausa.
3. Catatlah ide-ide pokok setiap paragraf.
4. Catatlah fakta-fakta atau data berupa angka, persentase, atau
    perbandingan.
5. Uraikan kembali dalam bentuk ikhtisar berdasarkan data-data yang
    dicatat.

      Informasi hasil simakan dapat dikemukakan atau disampaikan dalam
bentuk verbal maupun nonverbal. Informasi verbal berwujud uraian,
ulasan, atau penjelasan dan dapat disampaikan secara lisan maupun tulisan.
Informasi ini dianggap lebih mudah dicerna dan dipahami.
Contoh informasi verbal:
Sulistya mengatakan UN lebih banyak menimbulkan penderitaan
bagi sekolah swasta dan pinggiran. Bagaimana mungkin sekolah
pinggiran yang sarana, prasarana, kualitas SDM, dan pemenuhan standar
pelayanan minimal (SPM)-nya sangat terbatas disamakan dengan sekolah
yang SPM-nya lengkap dan pada umumnya didominasi sekolah negeri
perkotaan. UN yang diselenggarakan setiap tahun hanya akan menambah
persoalan dan pemborosan APBN, jika hasil ujian periode sebelumnya
tidak ditindaklanjuti dengan upaya peningkatan kualitas pembelajaran
pada sekolah yang angka kelulusannya rendah.
Informasi berbentuk nonverbal cenderung bersifat visual, berupa
bentuk atau gambar serta garis-garis yang memiliki ciri-ciri tersendiri dan
cenderung perlu pengamatan lebih khusus. Contohnya: grafik, denah,
bagan, diagram, atau matriks.
Share this article :

0 komentar:

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Firman Diary - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Mas Template